Sunday, June 24, 2012

PERIBAHASA



Senarai Contoh Peribahasa/Cogan Kata menarik yang boleh anda gunakan dalam apa jua karangan anda atau sebarang jua bentuk perbualan/komunikasi anda. Maaf "font" yang berselerak. Kami mengguna pakai dua O/S "Windows XP & Windows 7". Anda boleh "copy paste" ke MS Words di komputer anda dan kemudian edit semula untuk memudahkan penggunaan anda kelak.


Abjad A
Ada asap, ada api:
Tidak boleh dipisahkan ada sebab maka ada juga puncanya.
Ada gula, adalah semut:
Tempat yang menjanjikan rezeki akan dikerumuni.
Ada udang di sebalik batu:
Mempunyai tujuan tersembunyi.
Alah bisa, tegal biasa:
Kerana sudah biasa maka tidak terasa susahnya.
Alang leher, minta disembelih:
Seolah-olah mengharapkan bencana/kesusahan.
Alang menyeluk pekasam,
biar sampai ke pangkal lengan:
Membuat sesuatu kerja dengan bersungguh-sungguh sehingga selesai kerja tersebut.
Ambil pati, buang hampas:
Ambil yang baik sahaja.
Api kecil baik dipadamkan:
Sesuatu yang buruk lebih baik diatasi pada peringkat awalan sebelum ianya menjadi lebih buruk lagi.
Api tatkala kecil menjadi kawan,
apabila besar jadi lawan:
Perkara yang baik boleh mendatangkan keburukan apabila terlalu banyak.
Aral melintang:
Halangan yang tiba menjelma.
Asam garam kehidupan:
Pengalaman hidup manusia.


Ada jalan
Ada cara, ikhtiar, usaha
Ada udang di sebalik batu
Ada maksud yang tersembunyi di sebalik sesuatu perbuatan
Air muka
Permukaan air
Rupa muka (yang membayangkan sesuatu perasaan)
Maruah, harga diri
Air seni
Hasil kerja seni (ada juga kegunaan lain – tapi cari sendiri lah)
Akal yang sihat itu ada pada badan yang cergas
Orang yang sihat tubuh badan memiliki fikiran yang baik atau idea yang bernas
Akar umbi
Akar tunjang
Keseluruhan asas (sesuatu) yang kukuh
Peringkat bawahan atau asas dalam sesuatu komuniti
Alah bias tegal biasa
Segala kesusahan tidak akan terasa lagi sesudah biasa mengalaminya
Alah membeli menang memakai
Tidak apalah mahal sedikit harganya asal barang itu kuat (tahan dan sebagainya)
Alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan
Kalau sudah terlanjur jahat biarlah sampai beroleh hasilnya
Kalau sudah melakukan sesuatu, biarlah pekerjaan itu diselesaikan
Ambil langkah
Mulai hendak berjalan
Mulai bertindak
Ambil berat
Memberikan perhatian (minat, layanan) yang istimewa
Anak emas
Orang yang dikasihi oleh seseorang yang lebih berkuasa
Asam garam
Berbagai-bagai pengalaman hidup (pahit manis, suka duka)
Ayam tambatan
Orang harapan



Abjad B
Badan cergas, otak cerdas: Badan yang bertenaga dan sihat, akan dapat melahirkan pemikiran yang sempurna akalnya.
Bagai aur dengan tebing: Saling bantu membantu.
Bagai cendawan tumbuh selepas hujan: Sesuatu yang wujud dengan banyak.
Bagaimana acuan, begitulah kuihnya: Lazimnya perangai yang muda akan mencontohi (mengikuti) yang lebih tua darinya.
Bangkit hatinya: Menimbulkan keberanian dirinya.
Bapa borek, anak rintik: Perangai anaknya mengikut perangai bapanya. (Namun berhati-hati dalam penggunaan peribahasa ini).
Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian; bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian:
Kesenangan akan tiba selepas kita telah bersusah payah mencari kejayaan.
Berapa berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul: Hanya orang yang mengalami sesuatu keadaan sahaja akan benar-benar mengetahui (kesusahan) mengenainya.
Berat sama dipikul, ringan sama dijinjing: Berat kerja sama-sama diharungi dan kemudiannya kesenanangan pula akan sama-sama dikecapi.
Berganding bahu: Bekerjasama (tolong menolong).
Berpeluk tubuh: Tidak mahu memberikan pertolongan, hanya tunggu dan lihat sahaja.
Bersatu kita teguh bercerai kita roboh: (Perlu saya bagi penerangan pada anda semua?)
Bertepuk sebelah tangan tidak akan berbunyi: Untuk menjayakan sesuatu, kedua belah pihak perlu bersepakat dan bersama bertanggungjawab (kegunaan untuk ayat positif dan juga yang negatif).
Bidan terjun: Orang yang menggantikan tugas orang lain, selalunya untuk jangkamasa yang tidak tetap dan dilakukan dengan cara yang agak kucar-kacir.
Buat baik berpada-pada, buat jahat jangan sekali: Buat baik biarlah pada tempat yang betul dan dengan cara yang betul, buat jahat jauhkan sama sekali dalam kehidupan ini.
Bukan bersuluh batang pisang, bersuluh bulan matahari: Kebenaran yang nyata akan dapat dilihat/dinilai oleh semua.
Bukan calang-calang: Bukan sebarangan/susah untuk ditandingi.
Bulat air kerana pembetung, bulat manusia kerana muafakat: Kata sepakat akan membawa berkat.
Buta huruf: Orang yang tidak tahu membaca dan menulis (jika anda terjumpa seseorang begini, bantulah mereka sedaya-upaya anda agar mereka juga mampu membaca).

Bagaimana acuan begitulah kuihnya
Anak itu mengikut sikap dan rupa ibu bapanya kerana faktor baka
Bagai aur dengan tebing
Dikatakan mengenai orang yang suka bertolong-tolongan
Bagai ayam disambat helang
Untung yang malang (seperti isteri atau tunangan dirampas orang berkuasa
Bagai bulan dipagar bintang
Wajah perempuan yang cantik
Bagai kaca terhempas ke batu
Sangat sedih
Bagai kacang lupakan kulit
Orang yang lupa akan asalnya (orang yang telah menolongnya) setelah menikmati kesenangan
Bagai minyak dengan air
Orang yang bermusuhan atau yang tidak sehaluan mustahil dapat dicampurkan jadi satu
Bagai murai dicabut ekor
Orang yang suka bercakap banyak
Bagai cincin dengan permata
Sama padan, cocok benar
Bagai menatang minyak yang penuh
Sangat dikasihi dan dipelihara dengan sempurna


Baik sangka
Rasa muhibah, berniat baik
Tidak menaruh sangkaan buruk kepada seseorang
Banyak makan garam
Mempunyai banyak pengalaman hidup
Batu loncatan
Orang atau tempat yang dipergunakan untuk mencapai sesuatu
Belut kena ranjau
Orang yang cerdik kena tipu
Beradu nasib
Mencuba membuat atau mendapatkan sesuatu dengan harapan akan beroleh kejayaan
Beradu tenaga
Bertanding untuk menentukan siapa kuat
Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian, bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian
Bersusah payah dahulu baru bersenang-senang
Berat mulut
Tidak suka berkata-kata, pendiam
Berat sama dipikul, ringan sama dijinjing
Baik buruk sama-sama dipikul
Berat tulang
Malas
Berbalik hati
Berubah hati
Berdiri sama tegak, duduk sama rendah
Sama taraf atau sejajar antara dua pihak
Beri jalan
Memberikan idea
Memberikan peluang kepada orang lain untuk mendapat keuntungan
Berkatalah benar walaupun pahit
Berterus-terang demi kebenaran walaupun mungkin menyakitkan hati seseorang
Berkayuh sambil bertimba
Melakukan dua pekerjaan sekaligus
Bermurah hati
Suka memberi, tidak kedekut
Pengasih dan penyayang
Berpeluk tubuh
Malas berusaha
Berputih mata
Kalah dalam sesuatu persaingan
Bersatu teguh, bercerai roboh
Kalau kita bersatu padu, kita akan menjadi kuat tetapi kalau kita bercerai-berai, kita akan menjadi lemah
Bersekutu bertambah mutu
Bekerjasama antara satu sama lain akan menghasilkan kecemerlangan
Bertepuk sebelah tangan tidak akan berbunyi
Tidak mungkin perselisihan atau percintaan terjadi daripada satu pihak sahaja
Bertikam lidah
Bertengkar
Besar hati
Bangga, gembira
Besar pasak daripada tiang
Besar belanja daripada pendapatan
Biar mati anak, jangan mati adat
Tidak mengapa jika mengorbankan anak, asalkan adapt yang dipegang terpelihara
Bidan terjun
Orang yang diminta melakukan sesuatu perkara secara tiba-tiba
Buah fikiran
Pendapat



Abjad C
Calang orang: Bukan sebarangan, handal, hebat (macam Negarawan Tun Dr. Mahathir!)
Ceruk Rantau: Seluruh kawasan, merata daerah.
Conteng arang di muka: Memalukan diri sendiri.
Cacing kepanasan: Tak boleh duduk diam dalam kelas! Cacing!
Cahaya mata
Anak
Kekasih, buah hati
Cakap besar
Cakap yang membesar-besarkan diri sendiri
Campur tangan
Mengambil bahagian dalam atau mencampuri hal orang lain
Terkait atau terlibat dalam hal orang dan lain-lain
Carik-carik bulu ayam, lama-lama bercantum juga
Orang yang bersaudara itu tidak akan bercerai kerana perselisihan
Celik computer
Arif, mahir atau tahu tentang computer


Abjad D

Dalam tangan:
Dalam kekuasaan seseorang, sudah tentu dapat atau akan diperolehi
Dapat sama laba, cicir sama rugi :
Jika sesuatu pekerjaan itu mendapat keuntungan, maka keuntungan itu diberikan sama rata dan jika sebaliknya, kerugian akan ditanggung bersama-sama
Darah daging:
Anak atau orang yang mempunyai pertalian darah
Darah panas:
Pemarah, lekas marah
Darah seni:
Bakat semula jadi dalam bidang seni
Diam-diam ubi berisi, diam-diam besi berkarat:
Diam orang yang berilmu itu berfikir, sementara diam orang yang bodoh itu sia-sia sahaja
Di mana ada kemahuan, di situ ada jalan:
Jika kita berhasrat kepada sesuatu, kita pasti akan beroleh cara untuk mendapatkannya
Di mana bumi dipijak, di situ langit di junjung:
Mematuhi peraturan di tempat yang didiami
Di sangka panas sampai ke petang, rupanya hujan di tengah hari:
Di sangka baik selama-lamanya, tiba-tiba ditimpa kesusahan
Durian rintuh:
Mendapat keuntungan dengan tidak disangka-sangka


Abjad E
Enggang lalu ranting patah:
Orang jahat akan selalu dituduh apabila berlaku sesuatu musibah
Genggam bara biar sampai jadi arang:
Jika melakukan pekerjaan yang susah haruslah dengan sabar sehingga mendapat nikmatnya nanti


Abjad G
Goyang kaki:
Bersenang-senang
Gunting makan di hujung:
Mencapai sesuatu dengan diam-diam


Abjad H
Habis madu sepah dibuang:
Digunakan sesuatu sewaktu ada perlunya sahaja, setelah itu ditinggalkan
Hancur hati:
Sedih, putus asa
Harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama:
Orang yang berjasa itu akan selalu disebut-sebut orang walau berapa lama pun ia telah mati.
Hati gajah sama di lapah, hati kuman sama dicecah:
Beruntung banyak sama-sama mendapat banyak, beruntung sdikit sama-sama mendapat sedikit
Hati kecil:
Perasaan dalam batin (maksud yang sebenarnya)
Hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih:
Jika dikehendaki bermacam-macam ikhtiar boleh dijalankan dan demikian sebaliknya
(Nota: pepatah ini berasal dari pedagang Arab "Hendak seribu daya, seribu ikhtiar, seribu doa").
Hidup segan mati tak mahu:
Orang yang hidup melarat
Hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri:
Sebaik-baik negeri orang, tidak sebaik negeri sendiri


Abjad I
Ibarat burung, mata terlepas badan terkurung:
Walaupun terpelihara baik tetapi tidak mempunyai kebebasan
Ibarat melukut di tepi gantang:
Tidak menolong kerana dirinya sendiri susah
Seseorang yang dipandang tidak berguna oleh orang lain
Ilmu itu pelita hati:
Ilmu pengetahuan menjadi panduan untuk membuat keputusan yang bijak


Abjad J
Jantung hati:
Orang yang dikasihi
Jauhari juga mengenal manikam:
Hanya orang yang bijak sahaja yang dapat menilai sesuatu benda atau perkara
Jauh berjalan luas pandangan:
Orang yang banyak mengembara dan lama hidup itu tentu sekali banyak pengalamannya dan luas pandangannya
Jinak-jinak merpati:
Perempuan yang kelihatan senang diperdaya tetapi sebenarnya tidak


Abjad K
Kacang hantu:
Orang jahat
Kais pagi makan pagi, kais petang makan petang:
Pendapatan yang hanya cukup untuk hidup sahaja (kalau tidak bekerja tidak makan)
Kaki joli:
Orang yang suka berfoya-foya
Kalau hendak melentur buluh, biarlah dari rebungnya:
Mengajar seseorang itu hendaklah ketika ia masih muda, kalau sudah besar, tidak akan berhasil lagi
Kalau kail panjang sejengkal, jangan lautan hendak diduga:
Kalau pengetahuan itu sedikit, jangan hendak berbuat sesuatu yang besar
Kalau tidak dipecahkan ruyung manakan dapat sagunya:
Tidak akan tercapai cita-cita tanpa berusaha
Kalau takut dilambung ombak, jangan berumah di tepi pantai:
Jika takut akan susah, jangan dibuat sesuatu pekerjaan
Kata-kata lebih tajam daripada mata pedang:
Perkataan yang dituturkan lebih menyakitkan
Ke bukit sama didaki, ke lurah sama dituruni:
Bekerjasama melakukan sesuatu
Kecil hati:
Berasa tersinggung
Kecil jangan disangka anak, besar jangan disangka bapa:
Pengetahuan dan kelebihan itu tidak khusus pada orang-orang tua sahaja
Kecil tapak tangan nyiru saya tadahkan:
Menyatakan kasih atas nasihat atau pertolongan
Keras lidah:
Tidak dapat menyebut sesuatu perkataan dengan betul


Abjad L
Lain lubuk lain ikannya:
Lain negeri lain orangnya
Lemak manis jangan terus ditelan, pahit jangan terus dimuntahkan:
Yang nampak baik itu jangan terus diterima, dan yang nampak buruk itu jangan lekas ditolak
Lidah tidak bertulang:
Mudah berjanji dan mudah pula mengubah janjinya
Lupa daratan:
Tidak menginsafi asal mula diri setelah mendapat kesenangan
Lintah darat:
Orang kaya yang menindas orang miskin dengan meminta bayaran tinggi daripada yang dihutangi


Abjad M
Makan angin:
Bersiar-siar untuk mendapat angin bersih
Malu bertanya sesat jalan, malu berdayung perahu hanyut:
Kalau tidak mahu berusaha tentulah tidak akan mencapai kejayaan
Masuk ke kandang kambing mengembek, masuk kekandang kerbau menguak:
Menyesuaikan diri dengan masyarakat di sekeliling
Mata hati:
Perasaan hati
Mati kutu:
Tidak berdaya berbuat apa-apa kerana ketiadaan idea
Membaca jambatan ilmu:
Ilmu pengetahuan dapat ditingkatkan melalui pembacaan
Membanting tulang:
Bekerja keras
Membuka pekung di dada:
Mendedahkan keburukan diri sendiri
Menapak baru setapak, mendaki baru sekaki:
Baru hendak belajar sesuatu
Menangguk di air keruh:
Mencari keuntungan sementara ada kekacauan
Mencolok mata:
Menyakitkan pandangan
Mencari jalan:
Mencari ikhtiar, usaha dan idea
Mengangkat bendera putih:
Menyerah kalah
Menunggu buah yang tak gugur:
Mengharapkan sesuatu yang tak jelas


Abjad N
Nafas baru:
Semangat baru atau sumber baru kekuatan yang memulihkan sesuatu kegagalan atau memberikan keupayaan baru
Naik darah:
Menjadi marah
Nasi sudah menjadi bubur:
Perbuatan yang sudah terlanjur (tidak dapat diubah lagi)


Abjad O
Orang mengantuk disorongkan bantal:
Mendapat sesuatu yang sangat-sangat dikehendaki
Otak batu:
Bodoh
Otak cair:
Pandai


Abjad P
Padang jarak padang tekukur:
Padang atau tanah luas yang kosong
Panas baran:
Cepat marah, sangat pemarah
Pandai makan pandailah simpan:
Pandai berbuat jahat, harus pandai menyimpan rahsia
Pemuda harapan bangsa, pemudi tiang negara:
Anak muda menjadi orang yang diharapkan untuk membangunkan negara pada masa hadapan
Perang dingin:
Bergaduh dengan tidak bercakap
Pijak semut tak mati:
Perihal seorang yang baik lagi teratur
Pilih kasih:
Mengasihi sesuatu pihak, berat sebelah dalam membuat keputusan dan lain-lain
Pucuk dicita ulam mendatang:
Beroleh sesuatu lebih daripada apa yang diharapkan


Abjad R
Rezeki kalau secupak tidak akan jadi segantang:
Sesuatu sudah ditentukan, tidak boleh diubah lagi
Ringan mulut:
Peramah, lancar dan fasih tutur katanya, suka bercakap
Ringan tulang:
Rajin bekerja, tangkas
Ringan tulang berat perut:
Sesiapa yang rajin, dia akan beroleh rezeki
Rupa tidak dapat diubah, perangai dapat diubah:
Perangai seseorang dapat diubah sedangkan penampilannya dari segi fizikal tetap sama


Abjad S
Sambil menyelam minum air:
Sambil melakukan sesuatu perkara, ada perkara lain yang turut dilakukan
Sayangkan anak tangan-tangankan, sayangkan isteri tinggal-tinggalkan:
Anak yang dimanjakan dan isteri yang diuliti selalu itu akan menjadi sombong
Sediakan payung sebelum hujan:
Hendaklah bersiap sedia sebelum terjadi sesuatu yang kurang baik
Seperti api dalam sekam:
Sesuatu yang berlaku diam-diam
Seperti aur dengan tebing:
Dikatakan mengenai orang yang suka bertolong-tolongan
Seperti enau dalam belukar melepaskan pucuk masing-masing:
Tiada muafakat dalam sesuatu perbincangan, hanya berpegang pada pendapat masing-masing sahaja
Seperti kera sumbang:
Orang yang takut mencampuri orang ramai


Abjad T
Tajam akal:
Mudah menangkap sesuatu, pintar, cerdik
Sudah terhantuk baru terngadah:
Sudah terkena baru beringat; orang yang lambat menyedari kesilapan
Tidak lapuk dek hujan, tak lekang dek panas:
Kekal dan tidak berubah-ubah walaupun zaman berubah
Tangan kosong:
Tidak membawa apa-apa
Tangan yang menghayun buaian mampu menggoncang dunia:
Walaupun bersifat lemah lembut dan keibuan, wanita mampu menyumbangkan tenaga dan idea untuk membangunkan negara
Tangkai jering:
Kedekut
Terdengar guruh di langit, air di tempayan dicurahkan:
Kerana mengharapkan sesuatu yang belum pasti, barang yang tersedia dilepaskan
Tulang belakang:
Orang atau tenaga yang menjadi sumber kekuatan


Abjad U
Ukur baju dibadan sendiri:
Tiap-tiap pekerjaan itu hendaklah dipilih sesuai dengan kebolehan kita
Umpama biawak bercabang lidah:
Tidak tetap perkataan, tidak boleh dipercayai perkataannya
Umpama lebah membuang sengat:
Orang yang meninggalkan sikap suka mengata dan mengeji orang


Abjad Y
Yang bulat datang bergolek, yang pipih tidak datang melayang:
Rezeki perlu diusahakan dan tidak datang dengan sendirinya
Yang dikejar tak dapat, yang dikendong keciciran:
Benda yang dicari itu tidak diperoleh, barang yang ada pula hilang atau habis

No comments:

Post a Comment

Post a Comment